Provinsi DKI Jakarta Perluas Ganjil-Genap Dan Banyak Orang Beralih ke MRT

oleh
Provinsi DKI Jakarta Perluas Ganjil-Genap Dan Banyak Orang Beralih ke MRT
Provinsi DKI Jakarta Perluas Ganjil-Genap Dan Banyak Orang Beralih ke MRT

Provinsi DKI Jakarta Perluas Ganjil-Genap Dan Banyak Orang Beralih ke MRT

Situsberita.online – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai memperluas aturan ganjil-genap di 25 jalan terhadap kendaraan roda empat kemarin. Direktur Utama PT MRT Jakarta William Sabandar mengatakan, sejak diberlakukannya perluasan tersebut penumpang MRT meningkat.

William Sabandar mengungkapkan, penumpang MRT bertambah menjadi 87.000 orang dari angka rata-rata penumpang di hari Senin hanya 70.000-80.000 orang.

“Dibanding minggu lalu ada (peningkatan). Jadi kita akan lihat berapa angka kita hari Senin kemarin 87.000 penumpang. Biasanya di hari Senin sekitar 70.000-80.0000,” Ujar William di kantornya, Jakarta, Selasa (10/9/2019).

Ia mengatakan ada tambahan sekitar 5.000-6.000 penumpang di hari pertama perluasan ganjil-genap ke 25 ruas kemarin. Namun, pihaknya belum bisa memberikan evaluasi secara keseluruhan karena perluasan ini baru berlaku satu hari.“Ada sekitar 5.000-6.000 penumpang naik kemarin. Tapi itu baru hari pertama jadi belum bisa kita gunakan sebagai angka evaluasi menyeluruh,” papar dia.

Ia pun mengatakan pihaknya akan melakukan evaluasi jumlah penumpang satu minggu hingga satu bulan ke depan. Namun, menurutnya Perluasan Ganjil-Genap ini memberikan peningkatan penumpang MRT yang cukup signifikan.

“Saya harus lihat satu minggu ke depan seperti apa, satu bulan ke depan seperti apa. Dampak dari ganjil genap itu cukup signifikan. Dan memang kita ingin ajak masyarakat untuk daripada bermacet-macet di wilayah yang tidak ganjil genap. Naik MRT sepanjang Lebak Bulus-Bundaran HI paling aman dan enak, 30 menit sampai,” terang William.

Untuk mengantisipasi penambahan penumpang lagi, William mengatakan, pihaknya akan mendorong perkembangan integrasi MRT dengan moda transportasi lain.“Yang kita sedang dorong benar-benar itu adalah integrasi,” tuturnya.

Namun, untuk antisipasi penambahan rangkaian kereta, akan pihaknya lakukan ketika angka penumpang sudah menembus 170.000 per hari. Ia memprediksi, angka tersebut baru akan tercapai 2-3 tahun ke depan.

“Iya kita baru bisa bicara rangkaian kalau dia sudah di angka 170.000 penumpang ya, itu mungkin 2-3 tahun dari sekarang,” Kata William.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *